20141112

Kisah Cinta CEO (Episod 13)


Dah lama tak menulis kisah ini. Tak sangka, ramai juga yang mahu baca. Lebih 50 like (FB) pun aku rasa dah cukup ok. Mereka pembaca yang berkualiti. Andaikata aku mampu, aku belanja mereka kopi serentak. Jika anda pembaca yang baru, boleh cari episod sebelum ini di blog ini. Baiklah, jom aku mulakan. Sebelum membaca, aku nak pembaca senyum dahulu. Boleh mula senyum sekarang.

Pagi Sabtu aku berasa tidak selesa. Tengah hari ini aku di jemput hadir ke rumah keluarga si dia. Tujuan utama mesti mereka nak interview aku. Kumbang jantan ini kehilangan gaya stylo sekejap. Keyakinan diri terbang melayang. First time nak jumpa bapa dan mak mertua. Ops. Silap. Bakal bapa dan mak mertua.

Aku kumpul semula kekuatan. Aku buang ingatan yang negatif. Aku berkata kepada diri sendiri.

Aku : Takut dapat apa?
Aku : Malu dapat apa?
Aku : Kumbang lain nak peluang ini. Aku pula tak bersyukur.
Aku : Come on Samad. Engkau boleh.
Aku : Ya. Ini mungkin jodoh aku. Aku mesti boleh.

Sekejap sahaja aku dah kembali semangat. Aku pun dah seminggu tak jumpa kekasih hati aku tu. Rindulah juga. He2.

Jam 11 pagi aku hidupkan enjin proton wira maron. Kereta aku yang berkilat setia menemani aku. Sepanjang pemanduan aku secara solo ke Felda Soeharto berbagai fikiran yang bawa. Aku mesti susun skrip untuk bercakap. Penting ke? Ish. Mesti penting. Malah wajib bagi aku. Skrip mengorat & skrip mengurut emosi orang tua perlu skil berbeza. Mungkin aku boleh buat program tersebut. Bagaimana ayat yang berkesan untuk mengorat awek. Aku dah lari topik ini. Kita sambung semula.

Perjalanan 1.30 jam tidak terasa. Masuk je jalan kampung, perasaan seram aku datang semula. Degupan jantung lebih laju dari biasa. Lutut mula lemah dan bergoyang. Alamak. Penyakit kus -kus aku dah datang. Ya Allah, bantulah insan lemah ini.

Cerita ini ada sambungannya. Next episod, aku cerita pasal 'Sambal Tahun '.

1 comment: