20141012

Kisah Cinta CEO (Episod 12)

 

Bismillah. Bercinta jarak jauh memang seronok.Tak perlu dating setiap hari. Jimat duit sikit. Jadi aku boleh fokus dalam pekerjaan aku. Cuma, bila rindu sedikit terus sms segera. Jika tidak boleh kawal perasaan kerinduan itu yang payah. Mesti dengar suara. Terpaksa buat panggilan. Bergayut di telefon pula. He2. Aku ingat jimat duit, tapi bil berjela. Perkara biasa dalam percintaan. Hero mesti berkorban.

Aku & si dia berhubung melalui telefon bimbit. Nampaknya skil aku dalam talian ternyata tidak luntur. Walaupun aku tidak berada di sisi tapi aku seperti sentiasa ada di sebelah. Kami berhubung mesra seperti pasangan lain juga. Cuma aku masih kurang yakin sebab keluarga beliau masih belum mengenali aku lagi. Siapalah mamat dari Damansara Damai ini? Restu mesti di pohon. Restu mesti ada. Kali ini aku tidak boleh tunggu lama. Aku mesti bertindak segera. Aku nak jumpa keluarga beliau cepat. Aku bersedia apa jua kemungkinan. Aku mungkin tidak di terima. Jawapan mesti di perolehi. Jika aku tahu lebih awal senang aku plan lain. Aku ada plan lebih besar jika di sambut baik. Aku bersedia jika di reject. Kumbang jantan ini dah biasa kena reject. Apa ada hal. At least jika aku serius nak bertanya, aku bakal terima 2 jawapan aje. Ya atau tidak. 

Selang seminggu, Nor call aku
Nor : Abang, Bapak nak jumpa.
Aku :Bila?
Nor : Sabtu ini. Boleh?
Aku : Boleh. Abang ready. Bapak garang ke?
Nor : Ntah. 

Jawapan terakhir membuatkan aku telan air liur. Bagaimana aku nak berdepan dengan Bapa mertua yang garang? Maksud aku bakal Bapa mertua. Psikologi orang tua aku tak faham sebab aku masih muda. Ehem2. Kelihatan masih muda. Aku berpengalaman luas menjadi ketua penanggah kenduri kahwin. Tapi ini aku bakal di interview untuk menjadi menantu. Level konfiden aku turun hingga 10%. Ini pengalaman aku yang pertama. .

Oklah. Aku nak bancuh kopi dahulu. Kita sambung semula ya. He2 kopi satu! 
 

No comments:

Post a Comment