20140829

Kisah Cinta CEO (Episod 10)


Bismillah. Lama betul aku tak tulis kisah ini. Tersangkut lebih 2 bulan. Alasan aku ialah tiada idea, bulan puasa & syawal. Kita kat Malaysia ini raya kan sebulan. Peminat fanatik kisah ini Suhana Che Lah & мs Lucy Honey mesti bengang sebab lama betul tunggu. Jika mereka mengandung 8 bulan, dah dapat baby baru boleh baca balik. Aku pun ada cadangan nak bukukan kisah ini. Ada juga dalam 101 wish list aku untuk di filem cerita cinta ini. Hero mesti aktor Aaron Aziz atau setampan & berbakat sebab penulis pun stylo. Tolong doakan sekali. Jika korang pembaca baru kisah ini. Boleh tengok blog aku www.SamadKinto.com . Ada siri 1-10 kat situ. Jom aku bawa kembali kisah aku mengorat awek. Jom!

'Pagi Sabtu itu, aku bangun awal. Aura kerajinan aku luarbiasa sekali. Semangat untuk cuci kereta lebih power dari semangat sarapan nasi lemak sambal sotong. Aku mesti cuci, vakum & polishkan kereta wira maron aku. Aku mesti pastikan tiada sebutir pasir yang ada di dalam kereta kesayangan aku itu. Tayar mesti hitam berkilat. Pantulan cahaya dari cat kereta yang baru aku polish jelas kelihatan. Silau mata memandang. Mesti pakai rayban jika nak lihat. Kuyup baju pagoda yang aku pakai dengan peluh. Semangat ini kekal hingga tengahari. Lepas lunch aku ada misi. Aku sudah berjanji untuk setuju hantar si dia balik ke kampung.

Peluang yang aku dapat ini mesti di gunakan sepenuhnya. Skrip sudah di hafal dalam minda. Minyak petrol sudah di isi penuh. Kad touch & go sudah aku top up. Persiapan awal aku mesti tip top. Gagal merancang akan jahanamkan rancangan aku. Kasut aku dah kiwi. Hitam menawan. Baju sudah tergantung awal di dinding. Stokin & seluar dalam nyaris aku nak seterika. Terlalu excited. Aku bukan sahaja hendak hantar dia balik. Takut bertemu bakal mertua. Dari mata turun ke hati. Apa kata mereka tengok balak dari Kl selekeh jer. Belum sempat meminang dah reject.

Pagi itu aku sarapan lewat. Saja aku lewatkan supaya aku boleh makan tengahari dengan beliau. Jam 12 tengahari aku dah siapkan kereta. Masa untuk aku rehatkan badan. Aku janji datang jam 3 petang. Aku mesti gerak jam 2 petang. Hero mesti datang awal. Merajuk sang Puteri padah jawabnya. Tepat jam 2 petang aku start enjin kereta. Wajah ayu dia tergambar dalam minda aku. Tiba -tiba penyakit gemuruh aku datang. Gemuruh dalam kerinduan. Pantas aku ambil telefon bimbit dari kocek seluar.

Aku : Assallammuallaikum.

Awek: Waallaikumsallam Abang.

Aku : Abang dah on the way ke sana. Dah siap?

Awek : Nor dah siap. Abang hati - hati memandu ya.

Aku senyum. Dari nada suara dia pun dapat ku rasakan ada sesuatu yang bergema. Kuch kuch hota hei..'
   

1 comment: