20140626

Kisah Cinta CEO (Episod 4)


Kalau dah jodoh tidak ke mana. Pernah dengar ayat itu. Aku setuju sebab terjadi kat aku. Tapi sebelum jodoh itu berlaku ada proses yang mesti di lalui. Jodoh juga seperti rezeki. Tidak datang melayang. Tidak datang bergolek. Mesti ada usaha dahulu. Seperti yang aku janji, aku sambung semula kisah cinta ini. Jom ikut aku..

Pagi itu aku datang kerja dengan semangat luar biasa. Aku ada misi hari ini. Langkah ini mesti di laksanakan hari ini juga. Lewat bererti melepas. Nombor telefon yang tertera kat resit semalam mesti aku hubungi. Awek cun itu telah melambai seolah olah menunggu panggilan dari aku. Penyakit angau aku semakin parah. He2 kadang kadang rindu itu juga menyiksakan. Seperti penantian juga satu penyiksaan. Siapa yang pernah rasa perasaan rindu juga satu penyiksaan faham apa yang aku maksudkan. Korang sama aje ada penyakit angau..
Selesai tugasan pagi, aku angkat telefon bimbit, aku call. Selawat tiga kali untuk memberi semangat awal.

Trut Trut. Trut Trut. Trut Trut. Bunyi talian di telefon bimbit aku. Debaran bertambah kuat terasa.

'Hello?'Bunyi suara wanita menjawab.

Assallammuallaikum? :Aku membalas.

Waallaikumsallam.: Jawab wanita itu lagi.

Boleh saya bercakap dengan Nor? :Aku pura pura selamba bertanya.

Siapa ini? :Wanita itu bertanya kat aku.

Saya Awie. Pelanggan yang beli coklat semalam. Masih ingat? :Aku kenalkan diri.

Kak Nor takde. Dia kerja petang:Jawab wanita itu & terus letak telefon.

Tuuuuuttttt. ..

Aku diam sebentar. Semangat aku terus lemau. Nampaknya pagi itu aku langkah kiri. Skrip yang aku sediakan untuk si dia terpaksa di simpan semula. Semangat terpaksa aku kumpul semula. Aku bersedia pula untuk membuat panggilan ke2 petang itu.

Aku tak tahu dia mula kerja petang jam berapa. Aku tak sempat nak tanya. Aku merancang untuk call jam 5 petang itu juga. Masa yang di tunggu tiba.

Hello? :Panggilan aku di jawab. Suara wanita juga.

Hello. Boleh saya bercakap dengan Nor?: Aku kontrol macho walaupun gabra dalam talian.

Dia ada. Tapi tengah busy. Boleh call semula ya: Jawab dia ringkas & letak phone.

Tuuuuuttttt. Tuuuuuttttt.

Adoi. Langkah kiri juga..Semangat aku automatik luntur. Petanda awal sudah kelihatan. Feng sui edisi aku berbisik aku takde harapan..Adakah setakat ini sahaja usaha aku? Boleh lagi pembaca bersabar.

No comments:

Post a Comment