20140624

Kisah Cinta CEO (Episod 2)


Bismillah. Sejak hari pertama melihat muka awek kaunter itu aku menjadi rindu. Dari jauh dapat tengok bumbung pun ok. Aku mesti bertindak. Awek itu mesti aku kenali. Aku pun mesti pastikan dia pun mesti kenal aku juga. Usaha aku untuk berkenalan dengan dia menjadi keutamaan nombor satu. Langkah awal yang aku buat adalah merisik khabar dari jauh. Jalan paling mudah untuk tahu lebih lanjut tentang beliau ada dengan bertanya. Strategi mesti diatur. Perancangan mesti di buat supaya tindakan seiring dengan percaturan. He2.

Aku bertindak. Ketika aku mengisi petrol kat situ, aku berkenalan dengan Iqbal, pemula Bangladesh beragama islam yang bekerja di situ. Dia jaga area luar petrol station.

'Assallammuallaikum. Apa khabar? Aku mula bertanya.

'Khabar baik'. Balas Iqbal telo Bangla.

'Sudah makan?' Sambung aku.

'Sudah', jawab Iqbal.

'Boleh cakap Melayu?'. Aku tanya lagi.

'Sikit-sikit'. Jawab dia.

Dengan beberapa soalan sambil tersenyum &sedikit pujian aku sudah sedikit rapat dengan Iqbal. Dia pun sudah kenal dengan aku. Aku tak tanya terus pasal awek cun kaunter tu. Aku postpone dahulu. Hero tak boleh gelojoh. Hero mesti ada etika ngorat. He2.

Next time baru aku tanya. Skrip mesti di buat. Tak nampak sangat aku berkenan sangat kat si dia. Awek kaunter yang sudah berjaya menjentik asmara aku. Biar slow tetapi mesti stylo tidak boleh guna waktu ini. Bunga yang harum berseri pasti deretan kumbang jantan yang berminat. Langkah mesti di pantas kan. Kali kedua aku isi petrol, aku mesti Steady. Soalan aku sudah ready. Iqbal mesti aku cari. Iqbal pun suka dengan aku. Mungkin kali pertama aku puji suara dia macam Shah Rukh Khan buat dia happy. Ini strategi beb. Soalan lain terus beres. Kali kedua ke sana , aku dah tahu siapa nama awek kaunter itu. Umur pun tahu. Tempat tinggal pun Iqbal beritahu. Best! Best! Best!

Next strategi macam mana aku nak nombor telefon bimbit dia. Aku juga kena pastikan yang dia mesti cam aku. Aku tahu kumbang yang lain juga berminat sekuntum bunga ini. Biar kumbang yang sekor ini berbeza dari yang lain. Angau aku makin kuat. Tiada ubat untuk penyakit ini melainkan dapat respon dari beliau. Awek kaunter yang cun itu. Langkah seterusnya sudah ada. Masa untuk bertindak..

No comments:

Post a Comment